Thursday, November 18, 2010

Saya Sayang Ibu.....

Orang kata aku lahir dari perut mak..

(bukan org kata...memang betul)

Bila dahaga, yang susukan aku....mak
Bila lapar, yang suapkan aku....mak
Bila keseorangan, yang sentiasa di sampingku.. ..mak
Kata mak, perkataan pertama yang aku sebut....Mak
Bila bangun tidur, aku cari....mak
Bila nangis, orang pertama yang datang ....mak
Bila nak bermanja, aku dekati....mak
Bila nak bergesel, aku duduk sebelah....mak
Bila sedih, yang boleh memujukku hanya....mak
Bila nakal, yang memarahi aku....mak
Bila merajuk, yang memujukku cuma....mak
Bila melakukan kesalahan, yang paling cepat marah....mak
Bila takut, yang tenangkan aku....mak
Bila nak peluk, yang aku suka peluk....mak
Aku selalu teringatkan ....mak
Bila sedih, aku mesti talipon....mak
Bila seronok, orang pertama aku nak beritahu.....mak
Bila bengang.. aku suka luah pada..mak
Bila takut, aku selalu panggil... "mmaaakkkk! "
Bila sakit, orang paling risau adalah....mak
Bila nak exam, orang paling sibuk juga....mak
Bila buat hal, yang marah aku dulu....mak
Bila ada masalah, yang paling risau.... mak
Yang masih peluk dan cium aku sampai hari ni.. mak
Yang selalu masak makanan kegemaranku....mak
kalau balik ke kampung, yang selalu bekalkan ulam & lauk pauk.....mak
Yang selalu simpan dan kemaskan barang-barang aku....mak
Yang selalu berleter kat aku...mak
Yang selalu puji aku....mak
Yang selalu nasihat aku....mak
Bila nak kahwin..Orang pertama aku tunjuk dan rujuk.....mak


Aku ada pasangan hidup sendiri....


Bila seronok, aku cari....pasanganku
Bila sedih, aku cari....mak


Bila berjaya, aku ceritakan pada....pasanganku
Bila gagal, aku ceritakan pada....mak


Bila bahagia, aku peluk erat....pasanganku
Bila berduka, aku peluk erat....emakku


Bila nak bercuti, aku bawa....pasanganku
Bila sibuk, aku hantar anak ke rumah....mak


Bila sambut valentine.. Aku bagi hadiah pada pasanganku
Bila sambut hari ibu...aku cuma dapat ucapkan "Selamat Hari Ibu"


Selalu.. aku ingat pasanganku

Selalu.. mak ingat kat aku


Bila-bila... aku akan talipon pasanganku
Entah bila... aku nak talipon mak


Selalu...aku belikan hadiah untuk pasanganku
Entah bila... aku nak belikan hadiah untuk emak


Renungkan:

"Kalau kau sudah habis belajar dan berkerja... bolehkah kau kirim wang untuk mak?
mak bukan nak banyak... lima puluh ringgit sebulan pun cukuplah".
Berderai air mata jika kita mendengarnya........


Tapi kalau mak sudah tiada..........

MAKKKKK...RINDU MAK.... RINDU SANGAT....

Berapa ramai yang sanggupmenyuapkan ibunya....

berapa ramai yang sanggupmencuci muntah ibunya.....

berapa ramai yang sanggupmengantikan lampin ibunya.....

berapa ramai yang sanggupmembersihkan najis ibunya.......

berapa ramai yang sanggupmembuang ulat dan membersihkan luka kudis ibunya....

berapa ramai yang sanggup berhenti kerja untuk menjaga ibunya.....

dan akhir sekali berapa ramai yangsembahyang JENAZAH ibunya......

Seorang anak mendapatkan ibunya yang sedang sibuk menyediakan makan malam di dapur lalu menghulurkan sekeping kertas yang bertulis sesuatu. Si ibu segera mengesatkan tangan di apron menyambut kertas yang dihulurkan oleh si anak lalu membacanya.Kos upah membantu ibu:

1) Tolong pergi kedai : RM4.00
2) Tolong jaga adik : RM4..00
3) Tolong buang sampah : RM1.00
4) Tolong kemas bilik : RM2.00
5) Tolong siram bunga : RM3.00
6) Tolong sapu sampah : RM3.00
Jumlah : RM17.00

Selesai membaca, si ibu tersenyum memandang si anak sambil sesuatu berlegar-legar si mindanya. Si ibu mencapai sebatang pen dan menulis sesuatu di belakang kertas yang sama.

1) Kos mengandungkanmu selama 9 bulan - PERCUMA
2) Kos berjaga malam kerana menjagamu - PERCUMA
3) Kos air mata yang menitis keranamu - PERCUMA
4) Kos kerunsingan kerana bimbangkanmu - PERCUMA
5) Kos menyediakan makan minum, pakaian, dan keperluanmu -PERCUMA
Jumlah Keseluruhan Nilai Kasihku - PERCUMA

Air mata si anak berlinang setelah membaca apa yang dituliskan oleh siibu. Si anak menatap wajah ibu,memeluknya dan berkata,

"Saya Sayangkan Ibu".Kemudian si anak mengambil pen dan menulis "Telah Dibayar" pada mukasurat yang sama ditulisnya.

Tuesday, November 16, 2010

SUNGAI DIBAWAH LAUTAN...SubhanAllah!

Jika anda seorang penyelam, maka anda harus mengunjungi Cenote Angelita , Mexico . Disana ada sebuah gua. Jika anda menyelam sampai kedalaman 30 meter, airnya segar (tawar), namun jika anda menyelam sampai kedalaman lebih dari 60 meter, airnya menjadi air asin, lalu anda dapat melihat sebuah "sungai" di dasarnya, lengkap dengan pohon dan daun daunan.


Namun pengkaji mengatakan, itu bukanlah sungai biasa, itu adalah lapisan hidrogen sulfida, namun nampak seperti sungai... luar biasa bukan? Lihatlah betapa hebatnya ciptaan Allah s.w.t.
 

Monday, November 15, 2010

WASIAT NABI MUHAMMAD S.A.W. kepada SAIDINA ALI R.A

  Wahai Ali, bagi orang 'ALIM itu ada 3 tanda2nya:
1)   Jujur dalam berkata-kata.
2)   Menjauhi segala yg haram.
3)   Merendahkan diri.

Wahai Ali, bagi orang yg JUJUR itu ada 3 tanda2nya:
1)    Merahsiakan ibadahnya
2)    Merahsiakan sedekahnya.
3)    Merahsiakan ujian yg menimpanya.

Wahai Ali, bagi org yg TAKWA itu ada 3 tanda2nya:
1)    Takut berlaku dusta dan keji.
2)    Menjauhi kejahatan.
3)    Memohon yang halal kerana takut jatuh dalam keharaman.

Wahai Ali, bagi AHLI IBADAH itu ada 3 tanda2nya:
1)     Mengawasi dirinya.
2)     Menghisab dirinya.
3)     Memperbanyakkan ibadah kepada Allah s.w.t.

Wang RM50 atau S$50 kelihatan begitu besar bila dibawa ke kotak derma masjid, tetapi begitu kecil bila kita bawa ke supermarket.  45 minit terasa terlalu lama untuk berzikir tapi betapa pendeknya waktu itu untuk pertandingan bola sepak.  Semua insan ingin memasuki syurga  tetapi tidak ramai yang berfikir dan berbicara tentang bagaimana  untukmemasukinya. Kita boleh mengirimkan ribuan 'jokes' dan  'surat   berantai' melalui e-mail tetapi bila mengirimkan yang berkaitan   dengan ibadah seringkali berfikir 2 atau 3 kali.............

 salam mujahadah..(^^,
 

Memilih Sahabat..

Pesanan al-Qamah (seorang sahabat Rasulullah saw) kepada anaknya:

Pertama, pilihlah sahabat yang suka melindungi sahabatnya, dia adalah hiasan diri kita dan jika kita dalam kekurangan nafkah, dia suka mencukupi keperluan.

Kedua, pilihlah seorang sahabat yang apabila engkau menghulurkan tangan untuk memberikan jasa baik atau bantuanmu, dia suka menerima dengan rasa terharu, jikalau ia melihat kebaikan yang ada pada dirimu, dia suka menghitung-hitungkan (menyebutnya).

Ketiga, pilihlah seorang sahabat yang apabila engkau menghulurkan tangan untuk memberikan jasa baik atau bantuanmu, ia suka menerima dengan rasa terharu dan dianggap sangat berguna, dan jika ia mengetahui mengenai keburukan dirimu ia suka menutupinya.

Keempat, pilihlah sahabat yang jikalau engkau meminta sesuatu daripadanya, pasti ia memberi, jikalau engkau diam, dia mula menyapamu dulu dan jika ada sesuatu kesukaran dan kesedihan yang menimpa dirimu, dia suka membantu dan meringankanmu serta menghiburkanmu.

Kelima, sahabat yang jikalau engkau berkata, ia suka membenarkan ucapan dan bukan selalu mempercayainya saja. Jikalau engkau mengemukakan sesuatu persoalan yang berat dia suka mengusahakannya dan jika engkau berselisih dengannya, dia suka mengalah untuk kepentinganmu.

Dalam memilih sahabat kita hendaklah memilih sahabat yang baik agar
segala matlamat dan hasrat untuk memperjuangkan Islam dapat dilaksanakan
bersama-sama sahabat yang mulia.

Sunday, November 14, 2010

Renungan Buat Ikhwan-Akhwat yang Berta'aruf di Dunia Maya


“Ukhti, aku tertarik ta’aruf sama anti.” Itulah kalimat yang sering diadukan oleh para akhwat yang penulis kenal. Dalam satu minggu bisa ada dua tawaran ta’aruf dari ikhwan dunia maya. Berdasarkan curhat para akhwat, rata-rata si ikhwan tertarik pada akhkwat melalui penilaian komentar akhwat.
Banyaknya jaringan sosial di dunia maya seperti facebook, yahoo messenger, dll, menjadikan akhwat dan ikhwan mudah berinteraksi tanpa batas.
Begitu lembut dan halusnya jebakan dunia maya, tanpa disadari mudah menggelincirkan diri manusia ke jurang kebinasaan.
Kasus ta’aruf ini sangat memprihatinkan sebenarnya. Seorang bergelar ikhwan memajang profil islami, tapi serampangan memaknai ta’aruf. Melihat akhwat yang dinilai bagus kualitas agamanya, langsung berani mengungkapkan kata ‘ta’aruf’, tanpa perantara.
Jangan memaknai kata “ta’aruf” secara sempit, pelajari dulu serangkaian tata cara ta’aruf atau kaidah-kaidah yang dibenarkan oleh Islam. Jika memakai kata ta’aruf untuk bebas berinteraksi dengan lawan jenis, lantas apa bedanya yang telah mendapat hidayah dengan yang masih jahiliyah? Islam telah memberi konsep yang jelas dalam tatacara ta’aruf.
Suatu ketika ada sebuah cerita di salah satu situs jejaring sosial, pasangan akhwat-ikhwan mengatakan sedang ta’aruf, dan untuk menjaga perasaan masing-masing, digantilah status mereka berdua sebagai pasutri, sungguh memiriskan hati. Pernah juga ada kisah ikhwan-akhwat yang saling mengumbar kegenitan di dunia maya, berikut ini petikan obrolannya:
“Assalamualaikum ukhti,” Sapa sang ikhwan.
“‘Wa’alikumsalam akhi,” Balas sang akhwat.
“Subhanallah ukhti, ana kagum dengan kepribadian anti, seperti Sumayyah, seperti Khaulah binti azwar, bla bla bla bla…” puji ikhwan tersebut.
Apakah berakhir sampai di sini? Oh no…. Rupanya yang ditemui ini juga akhwat genit, maka berlanjutlah obrolan tersebut, si ikhwan bertanya apakah si akhwat sudah punya calon, lantas si akhwat menjawab.
“Alangkah beruntungnya akhwat yang mendapatkan akhi kelak.”
Sang ikhwan pun tidak mau kalah, balas memuji akhwat. “Subhanallah, sangat beruntung ikhwan yang mendapatkan bidadari dunia seperti anti.”
....Banyaknya jaringan sosial di dunia maya menjadikan akhwat dan ikhwan mudah berinteraksi tanpa batas. Ikhwannya membabi buta, akhwatnya terpedaya....
Owh mengerikan, berlebay-lebay di dunia maya, syaitan tak mau menyia-nyiakan kesempatan ini. Lalu tertancaplah rasa, bermekaran di dada dua sejoli tersebut, yang belum ada ikatan pernikahan.
Dengan bangganya sang ikhwan menaburkan janji-janji manis, akan mengajak akhwat hidup di planet mars, mengunjungi benua-benua di dunia. Hingga larutlah keduanya dalam janji-janji lebay.
Ikhwannya membabi buta, akhwatnya terpedaya……a’udzubillah, bukan begitu ta’aruf yang Rasulullah ajarkan.

Wahai Ikhwan, Jangan Permainkan Ta’aruf!

Muslimah  itu mutiara, tidak sembarang orang boleh menyentuhnya, tidak sembarang orang boleh memandangnya. Jika kalian punya keinginan untuk menikahinya, carilah cara yang baik yang dibenarkan Islam. Cari tahu informasi tentang akhwat melalui pihak ketiga yang bisa dipercaya. Jika maksud ta’arufmu untuk menggenapkan separuh agamamu, silakan saja, tapi prosesnya jangan keluar dari koridor Islam.
....Wahai ikhwan, relakah jika adikmu dijadikan ajang coba-coba ta’aruf oleh orang lain? Tentu engkau keberatan bukan?....
Wahai ikhwan, relakah jika adikmu dijadikan ajang coba-coba ta’aruf oleh orang lain? Tentu engkau keberatan bukan? Jagalah izzah muslimah, mereka adalah saudaramu. Pasanglah tabir pembatas dalam interaksi dengannya. Pahamilah, hati wanita itu lembut dan mudah tersentuh, akan timbul guncangan batin jika jeratan yang kalian tabur tersebut hanya sekedar main-main.
Jagalah hati mereka, jangan banyak memberi harapan atau menabur simpati yang dapat melunturkan keimanan mereka.
Mereka adalah wanita-wanita pemalu yang ingin meneladani wanita mulia di awal-awal Islam, biarkan iman mereka bertambah dalam balutan rasa nyaman dan aman dari gangguan JIL alias Jaringan Ikhwan Lebay.
Wahai Ikhwan,
Ini hanya sekedar nasihat, jangan mudah percaya dengan apa yang dipresentasikan orang di dunia maya, karena foto dan kata-kata yang tidak kamu ketahui kejelasan karakter wanita, tidak dapat dijadikan tolak ukur kesalehahan mereka, hendaklah mengutus orang yang amanah yang membantumu mencari data dan informasinya.
....luasnya ilmu yang engkau miliki tidak menjadikan engkau mulia, jika tidak kau imbangi dengan menjaga adab pergaulan dengan lawan jenis....
Wahai ikhwan, luasnya ilmu yang engkau miliki tidak menjadikan engkau mulia, jika tidak kau imbangi dengan menjaga adab pergaulan dengan lawan jenis.

Duhai Akhwat, Jaga Hijabmu!

Duhai akhwat, jaga hijabmu agar tidak runtuh kewibaanmu. Jangan bangga karena banyaknya ikhwan yang menginginkan taaruf. Karena ta’aruf yang  tidak berdasarkan aturan syar’i, sesungguhnya sama saja si ikhwan meredahkanmu. Jika ikhwan itu punya niat yang benar dan serius, tentu akan memakai cara yang Rasulullah ajarkan, dan tidak langsung menembak kalian dengan caranya sendiri.
Duhai akhwat, terkadang kita harus mengoreksi cara kita berinteraksi dengan mereka, apakah ada yang salah hingga membuat mereka tertarik dengan kita? Terlalu lunakkah sikap kita terhadapnya?
Duhai akhwat, sadarilah, orang-orang yang engkau kenal di dunia maya tidak semua memberikan informasi yang sebenarnya, waspadalah, karena engkau adalah sebaik-baik wanita yang menggenggam amanah Ilahi. Jangan mudah terpedaya oleh rayuan orang di dunia maya.
....berhiaslah dengan akhlak islami, jangan mengumbar kegenitan pada ikhwan yang bukan mahram....
Duhai akhwat, berhiaslah dengan akhlak islami, jangan mengumbar kegenitan pada ikhwan yang bukan mahram, biarkan apa yang ada di dirimu menjadi simpanan manis buat suamimu kelak.
Duhai akhwat, ta’aruf yang sesungguhnya haruslah berdasarkan cara Islam, bukan dengan cara mengumbar rasa sebelum ada akad nikah.

Saturday, November 13, 2010

Most Colorful River In The World









Jangan Benci Anak Yang Suka Buat Hal..

aku nak berkongsi pendapat…
makayah selalu membela anak yang pandai, baik, cantik, berkebolehan dan nampak bergaya…
makayah selalu sisihkan dan terlepas pandang dan benci anak yang nampak nakal, jahat, tak pandai, kuat melawan, wat hal dan kurang ajar…

bagi aku…
dunia ni macam roda…
yang baik bila2 boleh jadi jahat..
dan yang jahat bila2 boleh jadi baik..

dunia ni macam pentas drama…
setiap kehidupan ada tragedi yang tragis…
semua orang akan melalui kisah hidup yang merubah dan berubah…
orang jahat bila diberi hidayah, lebih beramal dan bersivik dpd yang sedia baik..
orang baik bila diuji dan kalah dengan ujian boleh jadi lebih keras kelakuan melebihi syaitan…
anak tu anugerah tuhan…

kadang2 dibuka aib masa muda yang songsang dengan kelakuan anak yang wat hal…
kadang2 diperlihatkan dosa lalu ibubapa itu dengan kelakuan anak yang buat hal…
jangan membenci anak yang buat hal…
jangan buang daripada kehidupan…
doalah tanpa jemu…
doalah tanpa putus asa…
doalah dan berfikir lebih dalam persoalan kehidupan masa lampau sehingga kini…
setiap masalah ada penyelesaian…

terlalu fikirkan ujian hidup sendiri…
kadang2 kita terlepas pandang ujian anak yang buat hal itu…
kadang2 kita terlepas beri perhatian pada anak yang buat hal itu…
kadang2 kita tak sedar anak yang buat hal memendam rasa dan menangis sendiri…
kadang2 kita sendiri buat hal macam anak yang buat hal…

banyak sejarah cerita di akhir kehidupan..
selalunya anak yang buat hal jaga makayah mereka bila dah tua…
anak yang disanjung buat selamba saja…

jadi, inilah sebuah kehidupan…
jangan dipandang yang jahat terlampau jahat…
jangan dipandang yang baik terlampau baik…
biar adil dan bersederhana…
sebab kita manusia…
macam aku cakap…
kita tak boleh hukum orang sebab kita bukan tuhan…
kita tak boleh menjijikkan orang sebab kita bukan tuhan…

tuhan bagi ujian sebab tuhan tau kita mampu melaluinya…
Ya Allah, terima kasih memberikan aku kefahaman mengenai kehidupan…
ini mungkin tragedi dalam keluarga aku…
ini mungkin satu kekecewaan dalam keluarga aku..
tapi, aku percaya..
Allah tak kejam pada hamba-hambanya…
kita yang kejam pada diri kita…
Astaghfirullah!
Allahu Akbar!

Thursday, November 11, 2010

Hati Wanita

Hati wanita,

Hatinya begitu lembut,

Namun agak sukar untuk disentuh,

Bila sudah disentuh jangan sesekali melukainya.

Hati wanita,

Bila sudah ditawan dia bagai layang-layang yang memerlukan tali,

Semakin kuat tali semakin kuat kebahgiannya,

Ketenangan hatinya akan kekal selagi mana tali itu tidak dikasari oleh orang lain.

Hati wanita,

Lembutnya bagaikan kapas dan embunan salji diTurkey,

Sekali digapai dia akan tetap dalam genggaman,

Apabila dilepaskan ia akan cair dan mengalir ke tanah,

Namun dia tetap akan mengingati siapa yang menggenggamnya pada awal penurunannya.

Hati wanita,

Kelembutannya itu tersirat pada batinnya,

Luarannya terkadang seperti kerasnya batu di Bukit Fraser,

Bila tiba waktu kekerasannya menonjol, biarkan lah dia untuk seketika,

Kerana kelebutannya akan terserlah selepas matahari senja terbenam.

Hati wanita,

Cemburumu membuktikan kasih sayangmu tidak terperi,

Kasih sayang terpancar dengan segala ragam kemarahanmu,

Cemburumu itu kadang-kadang tidak difahami oleh mereka yang bergelar lelaki,

Namun jauh di sudut hati mereka, sangat menyayangimu.

Hati wanita,

Ku mohon kemaafan pada hati yang telah terluka,

Bukan niatku untuk melakukannya,

Namun terkadang aku terleka dengan ujian dunia,

Menjadikan aku alpa pada PENCIPTA.

Hati wanita,

Biarpun hatimu itu telah terluka,

Kesalahanku tidak mendapat kemaafan,

Kau biarkan diri ini menanggung derita,

Hidup dalam rasa bersalah menjadikan diriku tidak keruan,

Namun percayalah tidak pernah terlintas untuk menyakitinya.

Hati wanita,

Bila disentuh ia akan bergoncang,

Berkoncang seperti mana gempa bumi di Medan,

Jangan dikotori kesuciannya,

Lupakan kisah lama,

Semailah ia dengan roh KEIMANAN,

agar segala luka dan lara dapat diubati sebaiknya.

"MAAFKKAN DIRI INI WAHAI TEMAN"

Sunday, November 7, 2010

IBU..KAULAH RATU HATIKU...

Suatu hari seorang bayi siap untuk dilahirkan ke dunia. Dia bertanya kepada Tuhan : "Para malaikat disini mengatakan bahawa esok Engkau akan mengirimku ke dunia, tetapi bagaimana cara saya hidup disana, saya begitu kecil dan lemah"?

Dan Tuhan menjawab, "Saya telah memilih satu malaikat untukmu. Ia akan menjaga dan mengasihimu."

"Tapi disini, di dalam syurga, apa yang pernah saya lakukan hanyalah bernyanyi dan tertawa. Ini sudah cukup bagi saya untuk berbahagia."

"Malaikatmu akan bernyanyi dan tersenyum untukmu setiap hari. Dan kamu akan merasakan kehangatan cintanya dan menjadi lebih berbahagia."

"Dan bagaimana saya boleh memahami apabila orang-orang berbicara kepadaku jika saya tidak mengerti bahasa mereka ?"

"Malaikatmu akan berbicara kepadamu dengan bahasa yang paling indah yang pernah kamu dengar; dan dengan penuh kesabaran dan perhatian, dia akan mengajarkan bagaimana cara kamu berbicara."

"Dan apa yang akan saya lakukan saat saya ingin berbicara kepadaMu ?"

"Malaikatmu akan mengajarkan bagaimana cara kamu berdoa."

"Saya mendengar bahawa di Bumi banyak orang jahat. Siapa yang akan melindungi saya ?"

"Malaikatmu akan melindungimu, walaupun hal tersebut mungkin dapat mengancam jiwanya."

"Tapi, saya pasti akan merasa sedih kerana tidak melihatMu lagi."

"Malaikatmu akan menceritakan padamu tentang Saya, dan akan mengajarkan bagaimana agar kamu boleh kembali kepadaKu, walaupun sesungguhnya Aku akan selalu berada di sisimu."

Saat itu Syurga begitu tenangnya sehingga suara dari Bumi dapat terdengar, dan sang anak bertanya perlahan, "Tuhan, jika saya harus pergi sekarang, bolehkah Kamu memberitahuku nama malaikat tersebut ?

"Kamu akan memanggil malaikatmu, Ibu."

Saturday, November 6, 2010

Santapan Rohani

Moga-moga cerita ini mampu memberi pengajaran kepada kita semua

Di suatu masa dahulu, terdapat seorang alim ulamak yang tersohor kerana ilmu dan amalannya. Beliau adalah seorang penghafal Al-Quran dan juga penghafal beribu - ribu hadith sahih semenjak kecil lagi. Dan semenjak kecil lagi,beliau telah di hantar oleh kedua ibu dan bapanya untuk menuntut di Mekkah dan Madinah selama berpuluh tahun lamanya. Bapanya juga adalah seorang alim ulamak yang pernah mengembangkan agama Islam sampai ke negara selatan Siam.
Mengikut ceritanya, bapanya adalah orang pertama di zaman moden ini yang bukan daripada warga Arab Saudi diberi penghargaan mengimamkan solat fardhu di Masjidil Haram, Mekkah. Nak dijadikan cerita, pada suatu masa, alim ulamak tersebut telah jatuh sakit lalu tidak dapat untuk mengimamkan solat fardhu di suraunya.

Maka tiba - tiba datanglah seorang yang berpakaian buruk (seolah - olah kelihatan tidak siuman) sejurus sebelum solat fardhu di laksanakan. Alim ulamak tersebut telah meminta supaya orang yang berpakaian buruk tersebut untuk menggantikannya menjadi imam! Setelah solat fardhu selesai, maka orang yang berpakaian buruk tersebut telah memohon untuk mengundur diri. Kelihatan senyuman terukir pada wajah murid - murid alim ulamak tersebut kerana semasa sembahyang fardhu tadi, orang yang berpakaian koyak tersebut tidak membaca surah fatihah dan surah yang lain dengan tajwid yang betul.
Mereka tidak biasa dengan keadaan sebegitu kerana guru mereka, yaitu alim ulamak tersebut, adalah seorang yang fasih dalam berbahasa arab serta mempunyai bacaan tajwid yang sungguh baik sekali (maklumlah seorang al-hafiz dan sudah berpuluh tahun belajar di Mekkah).

Maka alim ulamak tersebut telah bersalaman dan berpelukan dengan orang yang berpakaian buruk tersebut sebelum orang yang berpakaian buruk meninggalkan surau. Setelah itu, alim ulamak memanggil keseluruh muridnya berkumpul di hadapannya lalu beliau telah bercerita :

Pernah berlaku di suatu kampung di timur tengah dimana terdapat seorang pengembala kibas yang sangat alim, sangat suka merendahkan diri dan suka menolong penduduk kampung sekiranya di minta pertolongan. Cuma yang peliknya, ternakan kibasnya yang di kurung di dalam sebuah kandang yang serdehana besar itu tidak pernah luak walau banyak mana sekalipun orang datang untuk membeli kibas daripadanya. Belilah sampai seratus ekor sekalipun, setelah kibas-kibas tersebut di bawa keluar daripada kandang, yang tinggal di dalam kandang tetap kelihatan sama banyak bilangannya seperti sebelum seratus ekor di bawa keluar daripada kandang!
Maka seluruh alim ulamak penduduk kampung telah beranggapan bahawa pengembala kibas tersebut adalah seorang aulia' Allah dan mereka telah bermuafakat untuk pergi berjumpa dengan pengembala kibas tersebut dan memohon supaya dia mengimamkan solat dimasjid kerana mereka mahu mengambil berkat menjadi makmum kepada pengembala kibas tersebut.

Hasrat mereka telah di persetujui oleh pengembala kibas. Sembahyangpun di laksanakan di masjid, dan pengembala kibas telah menjadi imam. Malangnya, semasa membaca surah fatihah dan surah berikutnya, bacaan beliau tidak sempurna tajwidnya. Maka setelah selesai sembahyang, seluruh penduduk kampung telah pulang kerumah masing - masing sambil ketawa terbahak
- bahak kerana mereka berfikiran bahawa tanggapan mereka terhadap pengembala kibas sebelum ini sebagai aulia' Allah telah jauh meleset.

Pada malam tersebut, seluruh alim ulamak penduduk kampung telah bermimpi, dan mereka mendapat mimpi yang sama. Datang seorang lelaki yang tinggi dan kacak di dalam mimpi mereka dan lelaki tersebut telah mengatakan bahawa seumur hidup mereka bersembahyang, itulah baru kali pertamanya sembahyang mereka telah diterima Tuhan! Subhanallah!

Keesokan harinya, kesemua alim ulamak penduduk kampung berkumpul dimasjid untuk menunaikan sembahyang subuh dan setelah selesai sembahyang subuh mereka terus menuju ke kandang pengembala kibas. Malangnya, pengembala kibas telah tiada, kandang dan kibasnyapun telah tiada. Bekas kandangpun tiada, seolah - olah kandang kibas tidak pernah wujud!
Setelah selesai menceritakan kisah pengembala kibas, maka kebanyakan anak muridnya telah menangis kerana mereka tahu mereka telah membuat kesalahan kerana telah mendahalui Allah dengan merendahkan amalan makhluk Allah yang lain, sedangkan mereka sendiri tidak tahu akan kedudukan mereka di sisi Allah.

Allah Ta'ala telah berfirman yang sekira - kira bermaksud :

"Janganlah engkau semua melagak - lagakkan dirimu sebagai orang suci. Allah adalah lebih mengetahui kepada siapa yang sebenarnya bertaqwa."
(SurahAn-Najm : 32)

"Janganlah engkau memalingkan muka dari para manusia sebab kesombangan dan janganlah berjalan di bumi dengan takabbur, sesungguhnya Allah itu tidak suka kepada setiap orang yang sombong dan membanggakan diri."
(Surah Luqman 1)

Renunug-renungkan

Waallahualam

SENARAI RESTORAN TERKENAL YG DISAHKAN HALAL & dITARIK BALIK SIJIL HALAL OLEH JAKIM

Tolong sebarluaskan kepada rakan-rakan Muslim yang lain sebab ini urusan agama kita. Berikut adalah beberapa maklum balas dari JAKIM tentang status halal-haram restoran dan makanan :-
1. Restoran berikut telah mendapat pengesahan halal JAKIM :
1) McDonald
2) A&W
3) Secret Recipe
Restoran berikut telah ditarik sijil pengesahan halal JAKIM kerana gagal mematuhi syarat dan piawaian halal :
1) Victoria Station
2) Kam Lun Ta
3) Lotus Family Restoran 
Restoran berikut tidak pernah mendapat pengesahan halal JAKIM : 
1) San Francisco Steakhouse
2) Chicken Rice Shop
3) Kiwi Express
Bagi minuman ringan keluaran syarikat F&N seperti Coke dan 100 plus telah mendapat pengesahan halal JAKIM .
Bagi kuih bulan dan kuih bakul yang telah mendapat pengesahan halal JAKIM adalah halal sebagai contoh yang dikeluarkan oleh syarikat KG Pastry atau Noraini’s Cookies  dan lain-lain yang ada menggunakan logo halal JAKIMkecuali kuih bulan dari Kam Lun Tai  kerana telah ditarik balik pengesahan halalnya disebabkan berlaku perlanggaran syarat dan peraturan halal yang ditetapkan.
2. Ayam segar yang dibungkuskan atas nama Farmbest adalah dikeluarkan oleh Syarikat Sin Mah Sdn Bhd, syarikat ini telah mendapat pengesahan halal JAKIM  .
3. Tentang mewarnakan rambut dari segi hukum syarak terbagi kepada : i. Harus mewarnakan rambut dengan warna selain hitam. Warna hitam hanya harus bagi yang berpenyakit sahaja. ii. Makruh mewarnakan rambut bagi orang muda. iii. Haram mewarnakan rambut bagi orang yang terlalu tua. iv. Haram mewarnakan rambut tanpa tujuan. v. Harus mewarnakan rambut dengan izin suami.   Dari segi bahan pewarna rambut yang ada di pasaran terbahagi kepada 2 jenis, yang mana kedua-duanya adalah halal dari segi bahan kandungan. Yang menjadi persolan adakah pewarna tersebut telap air atau tidak ? Pewarna rambut yang di pasaran biasanya akan tertulis pada kotak PERMANENT DYE atau SEMI PERMANENT DYE . Mengikut kajian jenis yang Semi-Permanent Dye adalah jenis yang tidak telap air dan ianya tidak boleh dipakai oleh orang Islam. Begitu juga sebaliknya. JAKIM sendiri tidak pernah mengeluarkan sijil halal untuk produk pewarna rambut kerana ia dikilangkan di luar negara. Untuk pengetahuan, JAKIM hanya akan keluarkan sijil halal untuk produk yang diproses di Malaysia sahaja .
  4. Sehingga kini pengeluar makanan supplement dan produk makanan kesihatan yang telah berdaftar dengan JAKIM adalah syarikat Upha. Kebanyakan makanan supplement dari syarikat Upha telah mendapat pengesahan halal JAKIM dan telah dipastikan soft gel untuk kapsul yang digunakan adalah halal, bagi produk jenama Blackmores, Solaray, Seven Seas, 21 Century tidak pernah mendapat pengesahan halal JAKIM, kerana itu tidak dapat dipastikan kapsul yang digunakan itu walau pun didakwa bersumberkan lembu tetapi tidak diketahui sama ada lembu itu disembelih atau tidak. Produk yang tidak mendapat pengesahan halal ini adalah kerana itu adalah produk import, maka pengedar dan pengeluar bertanggungjawab mendapatkan pengesahan halal dari badan Islam di negara asal produk tersebut diimport.
5. Restoran Dome dan seluruh rangkaiannya tidak pernah mendapat pengesahan halal JAKIM,  maka kerana itu tidak dapat dipastikan status kehalalan makanan dan minuman yang disediakan di restoran ini.
6. Soalan: Saya ingin tahu samada semua stall di food court Suria KLCC halal kerana tiadapapan tanda yang membezakan gerai yang halal dengan yang tidak halal. Saya juga ingin tahu samada semua restoran di Suria KLCC menghidangkan makanan yang halal (walaupun ada yang menjual arak ): Madam Kwan’s, Spring Garden, Rain Nudle House, Bukhara, Chillis, California PIzza, Kelantan Delights, Chakri’s Palace, Rotiboy Bakeshoppe, Auntie Anne’s Pretzels, Cinnabon, Al-Marjan , Bong Sen (Vietnamese) , Chinoz On the Park, Dome CafĂ©, Genki Sushi, Gloria Jean’s Coffees, House of Sudanese Food, San Francisco Steak House/Santini.   Jawapan: Gerai-gerai makan di Medan Selera di KLCC tidak ada yang mendapat pengesahan halal JAKIM termasuklah juga semua restoran yang disenaraikan itu.
7. Baker’s Cottage telah mendapat pengesahan halal dari JAIS  ( JabatanAgama Islam Selangor ), La Boheme tidak dapat dipastikan status halal kerana tidak pernah mendapat pengesahan halal JAKIM. King’s Confectionery telah mendapat pengesahan halal JAKIM , Status makanan yang disediakan di Giant dan Tesco ada sebahagiannya yang telah mendapat pengesahan halal JAKIM , manakala Jusco hendaklah merujuk kepada logo halal yang digunakan pada pembungkusan produk kerana Jusco tidak pernah mendapat pengesahan halal JAKIM secara khusus.
 8. Kedai Bread Talk & Bread Story tidak pernah mendapat pengesahan halal JAKIM .
9. Sehingga kini JAKIM tidak pernah memberi pengesahan halal ke atas Restoran Burger King , maka dengan itu tidak dapat dipastikan status kehalalan produk yang dijual.
10. Pernyataan mencampurkan minyak **** untuk pembuatan sausage ayam, fish ball dan lain-lain adalah tidak benar bagi produk terbabit yang telah mendapat pengesahan halal JAKIM. Bagi produk  Ramli Burger dan Ayamas , memang telah mendapat pengesahan halal JAKIM dan kedua-dua syarikat ini sentiasa mematuhi peraturan halal JAKIM.
11. Coffee Bean telah mendapat pengesahan halal JAKIM  dan telah dipastikan semua bahan yang digunakan adalah halal tetapi Starbuck memang tidak pernah memohon pengesahan halal JAKIM , maka tidak dapat dipastikan kehalalan bahan atau produk di tempat tersebut.

Fakta Menarik Haiwan

1) Tahukah anda, semut tidak pernah tidur dan ia akan bersenam merenggangkan badannya setiap pagi.

2) Jerung boleh hidup sehingga 100 tahun.

3) Apabila seekor badak air dewasa mengangakan mulut, keluasan bukaannya cukup untuk membolehkan seorang budak setinggi 1.25m berdiri di dalamnya.

4) Gajah hanya tidur 2 jam sehari, tetapi Gorila dan Kucing 14 jam!

5) Lintah bulan mempunyai 4 hidung!

6) Burung Penguin boleh berenang sepantas 24 KM sejam.
7) Tiada seekor pun Singa dan Labah-labah mempunyai bulu dan bentuk yang serupa.

8) Ikan paus boleh berenang selama 3 bulan tanpa makan.

9) Tiram boleh bertukar jantina.

10) Lebah boleh hidup sekitar 40 hari sahaja kecuali pada musim sejuk ia boleh hidup selama 3-6 bulan.

11) Kuda Belang mempunyai kombinasi warna yang sangat menarik iaitu hitam dan putih, Tetapi warna asasnya adalah PUTIH.

12) Unta mempunyai 3 lapisan kelopak mata, ini dapat melindungi matanya dikawasan padang pasir.

13) Seekor Cacing mempunyai 8 jantung.

14) Lembu adalah haiwan yang buta warna.
15) Telur burung unta adalah telur paling besar di dunia. Berukuran 6-8 inci setiap 1, kalau di rebus akan mengambil masa 40 minit untuk masak.

16) Kalau kita sembur racun ke arah semut, serangga itu mesti akan tumbang ke sebelah kiri.

17) Hamster hanya mengelipkan sebelah mata sahaja pada setiap masa.

18) Rama-rama tidak mempunyai perut.
19) Landak akan terapung kalau dicampak ke dalam air.
20) Semasa dilahirkan, anak Beruang panda adalah lebih kecil daripada seekor tikus. Beratnya cuma 113 gram sahaja!

21) Nyamuk betina boleh hidup sehingga 100 hari manakala nyamuk jantan hanya 10-20 hari sahaja.

22) Walaupun tenaga seekor buaya semasa menutup mulutnya begitu kuat sehingga boleh mematahkan tulang- temulang kita, tetapi otot yang bertindak untuk membuka mulut haiwan tersebut terlalu lemah sehingga kita boleh memegang mulut Reptilia itu dan menghalangnya daripada terbuka dengan hanya menggunakan sebelah tangan sahaja.

23) Ular tidak boleh mengelipkan mata, Reptilia itu juga tidak akan mematuk ketika berada di dalam air kerana boleh menyebabkannya lemas.

24) Tenggiling adalah binatang yang malas. Haiwan ini menggunakan 80% hayatnya semata-mata untuk tidur!

25) Badak boleh mengangkat 850 kali beratnya sendiri sedangkan manusia hendak mengangkat beban yang 2 kali ganda beratnya pun macam hendak terkeluar isi perut.

26) Seekor landak dewasa mempunyai 30,000 batang duri pada badannya dan ia diganti setiap tahun.

27) Seekor penyu boleh hidup sehingga 100 tahun

28) Belalai gajah tidak bertulang, tetapi mengandungi 40,000 otot!

29) Rama-rama merasa makanannnya dengan menggunakan kaki terlebih dahulu.

30) Arnab betina boleh mengawal lebihan populasinya dengan menyerap embrionya ke dalam tubuh.

31) Buaya pula tidak boleh mengundur.

32) Harimau Kumbang boleh berlari sepantas 110 KM sejam.

33) Kupu-kupu boleh mengesan bau yang berada 11 KM jauh darinya.

34) Tikus Mondok boleh menggali lubang sedalam 91 m dalam tempoh 1 malam sahaja. Kalau 5 malam, berapa m? 10 mlm? 20 malam? Berapa pulak? Jawapannya senang saja.... Ambil kalkulator, kiralah sendiri..

Sayangi Ibu dan Ayah walau bagaimanapun mereka..


Ibu, kau ratu hatiku. Ayah, kau pahlawan jiwaku……

"Jauhnya akak termenung. Ingatkan apa tu?" soal ibu yang tiba-tiba datang ke bilikku.
"Takda apa lah ibu. Akak rasa mengantuk, jadi mengelamun pulak," jawabku.
"Mengantuk dengan mengelamun mana sama la sayang. Hmm,jangan lama-lama mengelamun tu, kejap lagi kita nak pergi berbuka di rumah ayah," pesan ibu lalu keluar dari bilikku.

Ibu, membesarkan aku, abang dan adik-adikku seorang diri. Ayah telah menceraikan ibu ketika aku berusia sepuluh tahun. Terlalu muda untuk aku memahami masalah rumahtangga yang melanda masjid yang ibu dan ayah bina selama 16 tahun. Aku cuma mampu melayari kehidupan yang serba kekurangan dan membesar tanpa kasih dan sayang seorang ayah.
Walaupun kami ditinggalkan ayah sewaktu masih kecil tapi di hati kami tidak pernah terlintas sedikit pun perasaan marah terhadap ayah. Kami sering didengarkan dengan cerita-cerita baik tentang ayah dari ibu. Bila kami soal tentang penceraian ibu dan ayah, ibu cuma mahu kami terima itu sebagai takdir dan jangan sesekali menyalahkan ayah. Betapa baik hati ibu walaupun telah ditinggalkan dan terpaksa menjaga kami tanpa mendapat nafkah dari ayah.

Kami semakin dewasa dan sudah mengenal erti kehidupan. Kami sudah faham situasi yang melanda ayah dan ibu sehingga membawa mereka kepada penceraian. Aku mula menyimpan rasa marah terhadap ayah. Marah apabila aku mendapat tahu bahawa ayah menceraikan ibu untuk berkahwin dengan wanita lain yang merupakan seorang janda. Sanggup ayah melepaskan ibu menjadi seorang ibu tunggal kerana wanita lain. Dimana cintanya ayah pada ibu? kemana hilangnya sayang ayah pada ibu dan anak-anaknya? Aku memang menyalahkan ayah atas kesengsaraan hidup yang ayah tinggalkan untuk kami anak-beranak.

Betapa kami terpaksa merantau ke merata tempat untuk membina kehidupan. Berpindah-randah sudah menjadi kebiasaan kami. Bermacam-macam pekerjaan juga yang ibu lakukan untuk menampung perbelanjaan dan persekolahan kami. Sayu hatiku tatkala aku dan Faqeh, adikku yang ketiga menemankan ibu sewaktu ibu bekerja sebagai penyapu sampah di taman-taman rekreasi. Ibu tidak mengira penat lelah, malah di bulan puasa juga ibu tetap bekerja dan membuat kuih untuk mendapatkan wang tambahan. Betapa sabarnya ibu menempuh dugaan hidupnya. Mungkin kami adalah kekuatannya dan bagi kami, ibulah segala-galanya bagi kami. Kekuatan ibu adalah kekuatan kami, kedukaan ibu juga kedukaan kami. Ibu sering berpesan agar kami belajar bersungguh-sungguh dan jadi seorang yang berjaya agar tidak jadi sepertinya yang terpaksa bersusah payah mencari pekerjaan.

Dengan semangat ibu yang mengalir dalam darah kami, kami empat beradik berusaha belajar dengan tekun untuk berjaya dan mengubah nasib keluarga kami. Aku lupakan ayah walaupun ibu menegah aku melakukannya. Mungkin dalam keluarga ini aku yang paling degil dan paling gemar mengikut perasaanku sendiri. Aku tidak peduli apa yang dipesan ibu, aku tidak endah apa yang dinasihat oleh abang. Namun aku terpaksa akur dengan kehendak Illahi. Beginilah tertulisnya takdir untuk keluargaku. Aku harus menerima ayah dan keluarga barunya walaupun perit hati menahan sebak melihat ayah menbelai anak tirinya. Apa kurangnya kami darah dagingnya sendiri? Tidak teringinkah dia untuk memeluk dan menyayangi kami?

Sudah sepuluh tahun berlalu. Faez, abangku yang berjaya melanjutkan pelajarannya ke universiti dan kini sudah bekerja sebagai seorang jurutera. Aku pula kini sedang meniti hari-hariku sebagai seorang pelajar perubatan di salah sebuah pusat pengajian di Pulau Pinang. Kehidupan kami bertambah baik. Rezeki kami murah dan kami sentiasa diberi perhatian oleh saudara mara dan jiran tetangga. Alhamdulillah, abang menjadi seorang ketua keluarga yang sangat bertanggungjawab walaupun dia terpaksa memikul tanggungjawab itu dari usia yang muda. Abang menjaga ibu, aku dan adik-adik dengan cukup kasih sayang dan sabar. Betapa aku beruntung punya abang sepertinya.

Benar kata orang, setiap apa yang berlaku itu pasti ada hikmah disebaliknya. Dengan pengalaman hidup kami ini, kami menjadi manusia yang lebih tabah dan berdikari. Kami tidak pernah berharap untuk bersama-sama ibu ketika sesi pendaftaran persekolahan atau di universiti. Kami mampu lakukan semua itu sendiri kerana kami rasa cukup sudah pengorbanan ibu terhadap kami selama ini, jadi biarlah kami pula berusaha untuk menguruskan hidup kami sendiri. Ayah pula, semakin usianya meningkat semakin dia diberi kesedaran tentang apa yang telah dilakukannya pada kami dulu. Pernah dia meminta ibu untuk berkahwin semula dengannya namun ibu menolak dengan alasan ibu tidak mahu mengacau rumahtangga ayah dan isterinya. Aku kagum dengan ibu. Tentu ramai juga yang kagum melihat ketabahan seorang ibu tunggal membesarkan anak-anaknya sendiri. Itulah dia ibuku.

Usiaku yang mencecah 20 tahun ini akan ku manfaatkan sebaik mungkin untuk berbakti kepada ibu dan keluargaku. Aku akan belajar dengan baik dan mendapatkan segulung ijazah yang membolehkan aku mencari pekerjaan yang bagus agar dapat memberikan keselesaan kepada ibu dan membalas jasa ibu. Tidak kulupakan ayah. Aku sudah mampu mengikis rasa marah terhadapnya dari dalam hatiku. Mungkin kerana penyesalan yang ditunjukkannya membuatkan aku sedar, tidak ada manusia yang tidak pernah melakukan kesilapan. Kehidupan ayah juga kulihat agak susah. Rumahnya yang kecil untuk memuatkan penghuni melebihi lima orang dan persekitaran yang tercemar membuatkan aku menyesal kerana pernah membenci ayah suatu ketika dahulu. Kesihatan ayah juga sering terganggu lalu ayah terpaksa berhenti kerja. Kini, ayah hanya melakukan kerja-kerja ringan untuk menampung kehidupan dan dibantu oleh ibu tiriku.

Memang kehidupan kita ibarat roda. Setiap apa yang kita pernah lakukan dahulu kita pasti akan mendapatkannya semula. Begitu juga dengan ayah. Bukan niatku untuk mentertawakan kesusahan ayah, aku cuma mengingatkan diriku sendiri untuk lebih bertindak rasional dalam menentukan kehidupan.

"kita berkongsi ibu yang sama. Kita berkongsi ayah yang sama. Akak tak sanggup melihat ibu mengalirkan airmata kerana kesalahan dan kedegilan kita. Biarlah ibu menangis kerana melihat kejayaan kita, melihat kita jadi manusia yang berguna."
Itu pesanku kepada adik-adikku tiap kali aku melihat ibu bersedih. Aku yakin, mereka juga tidak sanggup melukakan hati ibu. Cukuplah aku yang dahulunya degil dan keras kepala. Kini, aku mahu menjadi seorang anak yang membahagiakan hati ibu dan ayahnya.

Memandangkan ini tahun keduaku di universiti ini, maka terdapat banyak perkara yang harus aku lakukan. Kadangkala sehingga dua bulan aku tidak pulang ke kampung menjenguk ibu dan adik-adik. Hanya abang saja yang sering ku temui kerana abang bekerja di Pulau Pinang. Seringkali abang mengajakku untuk kerumah ayah, menjenguk ayah tapi hatiku rasa malu dan tidak rela untuk kesana. Aku tidak sanggup untuk bersemuka dengan ayah kerana rinduku yang membuak membuatku mengalirkan airmata setiap kali berhadapan dengan ayah. Aku rindukan pelukan ayah, aku rindukan panggilan ayah untukku. Airmata bergenang di tubir mataku sewaktu pertama kali bersalaman dengan ayah setelah beberapa lama ditinggalkan ayah. Tangan itulah yang sering aku rindukan setiap pagi sebelum kesekolah. Aku hanya akan pergi kerumah ayah jika ibu ada bersama. Aku perlukan kekuatan ibu untuk berhadapan dengan ayah. Ketabahan ibu membolehkan aku tersenyum di hadapan ayah. Dan mungkin inilah juga berkat kesabaran dan kerendahan hati ibu, ibu tiriku tidak pernah sekali pun menunjukkan rasa janggal terhadap kami setiap kali kami bertemu. Dia melayan kami dengan baik dan menganggap kami seperti keluarganya. Akhirnya aku dapat melihat sebuah keluarga besar yang bahagia dan ada aku di dalamnya yang sedang merasai kebahagiaannya. Aku rasa cukup bertuah dan seolah-olah penderitaan dan kesengsaraan kami selama ini sudah berbayar dengan kebahagiaan ini.

Namun, siapa dapat menduga apa yang akan berlaku kelak. Siapa dapat melihat kebahagiaan yang tidak berpanjangan. Memang aku akui, aku semakin sibuk dengan tugasan-tugasan dan aktiviti di universiti sejak akhir-akhir ini. Aku cuma berkesempatan untuk menelefon ibu dan adik-adikku. Aku juga sering menelefon ayah untuk bertanyakan khabarnya. Tidak dinafikan tahap kesihatan ayah semakin merosot. Aku risau namun aku harus optimis. Aku harus yakin bahawa ayah cuma sakit biasa ataupun sakit tua. Aku sering juga menasihati ayah berdasarkan ilmu-ilmu perubatan yang telah aku pelajari.

Tersentak aku dari lamunan tatkala telefon bimbitku berdering. Ku lihat nama yang terpampang `abang', lalu segera ku jawab.

"Assalamualaikum, kenapa abang? Pukul berapa nak ambil ni?" soalku sebaik panggilan kujawab.
"Waalaikumsalam. Akak, ibu mana?" soal abang tanpa menghiraukan pertanyaanku.
"ibu ada tengah siapkan makanan nak bawa ke rumah ayah nanti. Abang jadi ambil tak ni?" soalku lagi.
"Akak, kalau abang beritahu ni akak kena tenang je boleh?" Pinta abang. Hairan.
"Abang ni buat akak takut la. Apa abang nak beritahu ni?" jawabku.
"Ayah..tadi abang dapat panggilan dari makcik, dia beritahu yang aya…..,"
"Kenapa dengan ayah? Ayah sakit ke abang? Cepat beritahu akak." Aku cemas. Hatiku sudah mula gelisah. Terbayang pelbagai kemungkinan yang berlaku pada ayah.
"Ayah masuk hospital. Serangan jantung."
"Ibu!!!!!!!" jeritku memanggil ibu.
Bergegas ibu dan dua adikku datang ke bilikku. Kelihatan ibu sangat cemas mendengar jeritanku.

"Ayah.. ibu… Ayah masuk hospital bu. Ibu kenapa dengan ayah bu," beritahuku dalam esakan. Lalu ku berikan telefon bimbitku pada ibu.
Aku tidak mampu menahan airmata dari gugur. Aku tidak mahu apa-apa yang buruk berlaku pada ayah. Aku tidak rela melihat ayah sakit. Aku tidak rela terpisah dari kasih ayah lagi.
"Faez, kenapa ni. Kenapa dengan ayah?" soal ibu pada abang. Aku terus-menerus menangis.
"Ayah kena serangan jantung bu. Selepas asar tadi ayah terus dikejarkan ke hospital. ibu tunggu ya. Lagi 10 minit abang sampai ambil ibu dan adik," jawab abang.
"Ya, kamu hati-hati memandu," pesan ibu lalu talian dimatikan. Ibu juga mengalirkan air mata. Hati mana yang tidak sedih mendengar khabar berita seumpama itu. Kelihatan kedua-dua adikku diam tanpa berkata sepatah pun.

Hatiku terlalu gusar. Resah. Lalu aku terus mengambil wudhuk dan melakukan solat hajat. Memohon kepada Allah agar semuanya berada dalam keadaan yang selamat. Aku memohon dengan sepenuh jiwaku di sujud akhirku. Aku berdoa dengan penuh pengharapan. Banyaknya airmata yang mengalir tidak terkira.

Seusai solat, aku keluar untuk mendapatkan ibu. Namun, hatiku menjadi sayu apabila melihat Farisha adikku yang bongsu duduk di beranda rumah sambil teresak-esak. Lalu aku pinta Faqeh untuk menenangkannya. Aku melihat ibu sedang membungkus makanan untuk dibawa bersama nanti sebagai persediaan sekiranya kami tidak sempat singgah dimana-mana untuk berbuka. Ibu menyuruhku dan adik-adik bersiap. Aku pergi mendapatkan Farisha dan Faqeh. Kini, kulihat kedua-duanya menangis. Lalu ku peluk mereka dan menenangkan mereka. Saat itu kedengaran bunyi kenderaan yang masuk ke halaman rumah kami. Abang telah sampai dan kami harus segera bertolak agar kami dapat sampai seawal mungkin.

Ketika kami semua siap dan bersedia untuk bertolak, telefon abang berdering. Ibu tiriku menelefonnya. Aku berdebar. Berita apa pula kali ini. Kami hanya berdiam sahaja mendengarkan perbualan abang di telefon. Ku lihat wajah abang keruh, penuh dengan tanda tanya bagi kami. Talian dimatikan dan kami segera bertanyakan perihal yang diberitahu ibu tiriku tadi.

"Mak cik beritahu ayah dah kritikal. Dia minta kita cepat datang," beritahu abang sambil kakinya terus memijak pedal minyak agar kereta bergerak lebih laju. Aku lihat adik-adikku. Mereka kelihatan sugul dan hampir mengalirkan airmata.
"Faez, jangan laju sangat. Keselamatan kita kena fikir juga. Sabar nak. Tawakkal pada Allah," pesan ibu menenangkan abang.

Namun abang tidak sedikitpun menghiraukan nasihat ibu. Kami semakin hampir dengan hospital.Dia terus memecut sehingga tiba di satu selekoh…
" Abang kereta tu!!," jerit Faqeh mengejutkan semua orang di dalam kereta.
" Ya Allah!!," hanya itu yang sempat ku dengar dari ibu sebelum kereta kami terbalik dan pandanganku menjadi kelam.

****************************************************************************************************

Aku tersedar. Ku lihat sekelilingku. Ya, aku pasti aku berada di hospital. Kepalaku terasa begitu sakit. Aku mengingati kembali kejadian yang membuatkan aku terlantar di atas katil ini. kemalangan yang terjadi atas ketidaksabaran abang. Aku teringat abang, ibu dan adik-adikku. Bagaimana keadaan mereka dan yang paling aku khuatir, bagaimana keadaan ayah. Adakah ayah sudah melepasi saat-saat kritikalnya.

Aku keluar untuk mencari ibu dan yang lain. Tiba-tiba seorang jururawat menegurku.
"Awak tak boleh berjalan lagi macam ni. Awak patut berehat dulu," pesan jururawat tersebut.
"Macamana keadaan ibu, abang dan adik-adik saya?" soalku pada jururawat tersebut.
Tiba-tiba datang seorang doktor lelaki mendekati kami. Wajahnya penuh berkeyakinan memang gaya seorang doktor. Dia dan jururawat yang menegurku sebentar tadi berbincang sesuatu. Aku tidak dapat mendengarnya namun aku yakin ada sesuatu yang ingin disampaikan padaku.
"Cik Farahen, kami minta maaf, tapi kami dah cuba sedaya upaya kami. Kami harap cik dapat bersabar dengan apa yang terjadi," ujar beliau dengan nada tenang.
"Kenapa dengan keluarga saya, doktor?"
"Kami tak dapat selamatkan ibu awak. Dia tersepit dan kecederaannya terlalu serius. Saya harap cik tabah." satu kenyataan yang amat meluluhkan jiwa.
Ya Allah, apakah yang aku dengar ini benar-benar berlaku? Adakah aku berada di alam realitiku kini? Ibu, tunjukkan dirimu sekarang ibu, tunjukkan bahawa apa yang diberitahu mereka ini bohong belaka. Beritahu aku bahawa aku sedang bermimpi. Ibu…
Aku terduduk lesu di bangku pelawat. Sukar untuk aku menerima realiti ini. Dari jauh ku lihat Farisha dan Faqeh datang ke arah ku sambil menolak abang yang duduk di atas kerusi roda. Wajah mereka muram dan sayu. Ku peluk adik-adikku dengan erat. Mengalir airmata ku buat kali yang keberapa kali aku sendiri tidak pasti. Aku harus kuat kerana kekuatan ibu masih ada dalam diriku walaupun ibu telah tiada.
"Ibu dah takde. Kita kena kuat," ujarku dalam tangis.
"Kak, ayah pun. Ayah dah takde juga kak. Kita yatim piatu kak," beritahu Farisha sambil menangis teresak-esak.
Aku terpana. Bagaikan satu kejutan elektrik. Aku hampir rebah saat itu namun aku segera disambut oleh Faqeh. Ya Allah, kenapa Kau beri aku ujian yang sebegini berat. Aku tidak mampu untuk menanggung semua ini Ya Allah..
****************************************************************************************************
Tahun ini merupakan tahun pertama kami akan menyambut hari raya Aidilfitri dengan ayah yang dirindui. Memang tiada siapa dapat menduga setiap apa yang akan berlaku pada masa depan. Seperti aku yang tidak pernah menduga akan kehilangan insan -insan yang amat ku sayang dalam waktu yang sama. Aku tidak pernah berharap untuk berhari raya tanpa kedua-dua ibu dan ayah.

Allahu Akbar Allahu Akbar Allahu Akbar
Laailahailallahu Allahu Akbar
Allahuakbar walillahilham…..
Bergetar rasa jiwa mendengar sayup takbir. Terkenang kenangan tahun lalu sewaktu kami bersama ibu ke masjid untuk sama-sama bertakbir. Ya Allah…. Kuatkan hati kami Ya Allah.. Ya Rabb, tabahkan hati kami.
Ibu, insan yang ku sayangi, kau tetap dihati ini selamanya. Pengorbananmu membesarkan kami empat beradik tidak sempat untuk kami membalasnya. Aku tidak pernah merasa kurang, ibu. Selama kita bersusah-payah aku sentiasa merasa cukup dengan melihat senyuman dan kegembiraan di wajahmu ibu.

Ayah, walaupun aku hanya sempat merasa kasih dan belaimu buat seketika, namun aku sudah cukup bangga kerana punya ayah. Aku bersyukur kerana masih sempat merasa bagaimana punya ayah, bagaimana kasih seorang ayah.

Ya Allah, semoga Kau mencucuri roh mereka berdua. Aminn..

Ayah….kasihmu yang ku rasa walau sementara itu akan ku pastikan kekal di hatiku….

Ibu…jasa dan pengorbananmu akan ku simpan kekal di benak sanubariku…

Sahabatku, Jalan ini Bukan Mudah, Aku Bersamamu

Sahabat..

Aku mencintaimu kerna Rasulullah memerintahkan aku mencintaimu. Ya,tidak beriman seseorang itu sehingga dia mencintai saudaranya sepertimana dia mencintai dirinya sendiri.

Sahabatku yang sangat aku cintai..

Sungguh,jalan yang kita lalui ini bukan jalan yang indah dan mudah. Jalan ini matlamatnya cantik dan mengkagumkan.Tapi, sungguh tidak dapat aku janjikan kepadamu jalan ini akan senang kau lalui. Bukankah sejarah membuktikannya, haq yang ingin dibawa tentu sekali akan ditentang.

Sahabat..


Bukankah dalam kita berdiskusi, seringkali kita ingatkan pejuang yang telah lama terkorban dulu? Sheikh Hassan Al Banna,ditembak di pasar. Kerna apa? Kerna dia membawa yang haq! Syed Qutb,nyawanya tercabut menemui Rabb nya di tiang gantung? Kerna apa? Kerna dia membawa yang haq. Sheikh Ahmad Yassin dibunuh dengan misil yahudi laknatullah di hadapan masjid di subuh yang hening. Kerna apa? Kerna dia juga membawa yang haq!


Amanah ini untuk kita,sahabatku.Amanah ini untuk orang seperti kalian. Bukanlah aku ingin menggoyahkan semangat wajamu dan bahkan tidak sesekali. Tetapi sahabat,yang pasti ingin aku ingatkan janji Allah terhadap orang yang menolong agamanya, Allah pasti akan membantu urusannya. Aku ingin ingatkanmu kasih sayangNya dan rahmatNya terhadap hamba yang diredhai Nya. Bukankah senang nanti bila Allah tanyakan kepada kita: Apa yang kau gunakan masa mudamu dan aku dan kau serentak menjawab :Ya Tuhanku, Ya Rabb, masa mudaku dan masa tuaku adalah aku letakkan pada jalanMu. Adalah untuk Kau. Hanya untuk hidup dalam redhaMu walau kami ditekan.
Untuk hidup dalam cinta kami kepada Mu.

Sahabat...

Peluru, tali gantung, pedang yang tajam, bahkan tekanan yang kuat dari pengalaman kehidupan sememangnya boleh melemahkan sesiapa sahaja.
Tapi bukan engkau. Engkau dibina dengan tarbiyah. Dihiasi keindahan akhlak. Dilahirkan sebagai pendukung agama ini. Biar siapa sahaja pun engkau, biar apa sahaja kata orang,kau terus menguatkan langkah menyusur jalan in. Aku yakin,kerna kau sahabatku.

Sahabatku yang dikasihi..

Tidak dapat aku janjikan kesenangan dan kemewahan mengikut jalan ini. Tidak dapat aku berikan nama dan pangkat. Tapi akan ku tawarkan yang lebih baik dari segala itu. Akan kuberikan doaku semoga kau teguh dalam jalan ini .Akan ku bersama kau melangkah membawa haq dalam jalan ini. Akan aku luka dan berdarah bersama kau. Kerna kita saudara yang saling mencintai kerna Nya.

Sungguh aku bersama mu.

Tulus,
Sahabatmu tercinta

Friday, November 5, 2010

Warkah Peringatan Bagi Yang Berfikir

Setiap orang mampu berfikir..namun tidak semua orang mampu berfikir dalam erti kata yang akan membuahkan peringatan atau zikir dalam kehidupan.

1. Fikir Mencari Hikmah

Setiap peristiwa yang berlaku, pasti ada hikmahnya. Keupayaan fikiran kita tidak mampu untuk mengetahui hikmah sebenar setiap peritiwa yang berlaku. Namun, kita mampu untuk mengambil iktibar yang baik sebagai pengalaman, pengajaran dan semangat atau prinsip hidup kita dalam kehidupan.
Harta benda,kekayaan, pangkat kedudukan,isteri & anak, kesihatan, tubuh badan, pancaindera, masa kehidupan merupakan pinjaman dan ujian daripada Allah untuk menguji tahap keimanan dan kesabaran kita.
Hanya hati yang tenang dapat melalui ujian tersebut dengan baik. Ingatlah, tidaklah kaya itu dengan kaya harta, tetapi yang dinamakan kaya itu ialah kaya jiwa.
Friman Allah : "ketahuilah dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenang"-Ar-Ra'd: 28

2. Fikir Mencari Prinsip

a. Memberilah,nescaya hatimu akan tenang..
Memberilah apa yang kau miliki..harta,ilmu, kepakaran,masa dan tenaga bahkan senyuman dan kata-kata doa yang baik..nescaya hatimu akan tenang dan gembira..jadikanlah prinsip hidupmu : "Erti hidup pada memberi"..nescaya kau kan dikasihi penduduk di langit dan di bumi.InsyaAllah.

b. Berubahlah..paksa dirimu berubah lebih baik
Orang berjaya ialah orang yang berjaya mengawal dirinya..halakan dirimu ke arah kejayaan..kejayaan dalam pelajaran, bisnes, pekerjaan dan sebagainya. Tetapkan target sasaran dan matlamat, kemudian paksa dirimu bekerja ke arahnya..
"orang beruntung ialah yang hari ini lebih baik dari semalam.."
"berakit-rakit dahulu, berenang-renang ke tepian, bersakit-sakit dahulu,bersenang-senang kemudian"
"kalau tidak dipecahkan ruyung manakan dapat sagunya"
"memulakan sesuatu itu adalah hebat, tetapi menyelesaikannya adalah lebih hebat"
"cara yang terbaik untuk menggerakkan diri anda ialah dengan memberikan tugas kepada diri sendiri"

c. Kawallah kemudimu..bukannya arah angin
Kita mampu untuk mengawal diri kita kemana kita ingin tuju..sekiranya kita ditimpa musibah atau kekalahan, kita mampu untuk terus menangis, bersedih sepanjang masa dan berputus asa atas rahmat tuhan..namun kita juga mampu untuk terus bangkit daripada kekalahan, mencari kekuatan diri dan membina kehidupan baru yang lebih baik..renungkanlah sahabatku...
" seorang yang pesimis akan merungut tentang arah angin. seorang yang optimis akan menjangka bahawa arah angin itu akan berubah. seorang pemimpin pula akan memperbetulkan layarnya.- John Maxwell.

Akhir kata, Fikirlah mencari Zikir.Semoga kita temuinya.InsyaAllah.
Sekian..

SELAMAT DATANG

Assalamualaikum.....
Salam ukhwah kepada semua pengunjung yang mengunjungi blog ini.. Blog ni di wujudkan atas tujuan mengeratkan ukhwah antara sahabat2 semua..terutamanya pelajar2 DSPI di KUIS..insyaAllah..mudah2an..
Blog ini adalah untuk semua..tidak kire siapa pun anda..dan tidak kire bangsa, agama, keturunan,warna kulit..pendek kata..sape2 je la bley tengok n usha blog kiteorang nie...hehe..hemo2...
Hope korg semua bley bg respond yg baek n kolo ad pe2 yg kurang, korg bley comment k..tekan je butang comment kat bwah post nie k...oh ye..kolo nak add kiteorg kat FB pon ok je...org skarg nie kan sme nye da ad FB...hehe..hemo2..korg cari je name2 nie...Nurul Izzah...Nor Hadisa..Nurul Fateah...kiteorg nie geng bas sekolah...hehe..hemo2...
ok..papepon moga dngn adanye blog ini kite leh slg erat2 kan g ukhwah kite n kite sme bley saling contact meng"contact" antre kiterrrr...keep in touch k..